Menilik Potensi Cagar Budaya di Pulau Basing

Mei 27, 2018

Dimuat Haluan, 27 Mei 2018 ||

Penelitian merupakan salah satu bentuk Pengembangan Cagar Budaya, selain dari adaptasi dan revitalisasi. Berpedoman kepada Undang-undang No 11 tahun 2010 tentang Cagar Budaya, Penelitian didefinisikan sebagai kegiatan ilmiah yang dilakukan menurut kaidah dan metode yang sistematis untuk memperoleh informasi, data, dan keterangan bagi kepentingan pelestarian Cagar Budaya, ilmu pengetahuan, dan pengembangan kebudayaan.

Penelitian terhadap objek Cagar Budaya secara umum terbagi kepada dua garis besar: penelian murni/dasar dan penelitian terapan. Penelitian dasar lebih mengharapkan hasil yang kelak akan memengaruhi perkembangan ilmu pengetahuan. Sedangkan penelitian terapan lebih kepada pengembanganteknologi atau tujuan praktis yang bersifat aplikatif. Sejalan dengan ikhtiar pelestarian Cagar Budaya, penelitian yang lebih ditekankan pada pengkajian bersifat terapan. Sehingga keluaran dari penelitian tersebut dapat menjadi landasan ataupun pijakan data dan informasi terkait kepentingan Pelestarian Cagar Budaya, ilmu pengetahuan, serta pengembangan kebudayaan secaya umum

Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Sumatera Barat dengan wilayah kerja Provinsi Sumatera Barat, Riau dan Kepulauan Riau melaksanakan Kajian Pelindungan terkait potensi situs Cagar Budaya yang terdapat di salah satu wilayah kerjanya, Provinsi Kepulauan Riau, tepatnya di Pulau Basing, Kelurahan Dompak, Kecamatan Bukit Bestari, Kota Tanjungpinang.

Pulau Basing memiliki potensi sejarah dan tinggalan arkeologis terkait dengan peninggalan Kerajaan Riau pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Pada sisi Timur Laut Pulau Basing ditemukan talud kuno, struktur penahan tanah, pondasi bangunan, sisa komponen pembentuk struktur bangunan, serta sisa artefaktual berupa pecahan keramik, gerabah serta serpihan-serpihan peninggalan artifisial lain. Selain potensi historis-arkeologis, keindahan alam pulau ini memiliki prospek untuk dikembangkan dan dimanfaatkan terutama berkaitan dengan aktivitas pariwisata. Namun sebelum dilakukan langkah lebih lanjut tersebut, langkah awal dalam pelestarian pada sebaran potensi Cagar Budaya di Pulau Basing yang perlu dilakukan adalah pelindungan.

Kajian Pelindungan ini bertujuan untuk menentukan keluasan delineasi dan zonasi keruangan Pulau Basing yang sesuai dengan paradigma pelestarian Cagar Budaya berdasarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya, yaitu zona inti, penyangga, pengembangan dan atau penunjang yang diwujudkan dalam bentuk peta dan naskah kajian. Nantinya akan disusun rencana pelestarian dan batasan-batasan perlakuan pada masing-masing zona dalam bentuk pelindungan (pendaftaran, penetapan, penyelamatan, pengamanan, pemeliharaan, pemugaran) yang berkelanjutan, disesuaikan dengan kaidah-kaidah pelestarian Cagar Budaya secara akademis agar dapat menjadikan acuan teknis bagi seluruh pemangku kepentingan di Situs Cagar Budaya tersebut dalam melakukan pelestarian.

Tim BPCB Sumatera Barat bersama tim ahli, telah melakukan survey lapangan dan pengumpulan data referensi (15-19/5). Agoes Tri Mulyono selaku Kepala Seksi Pelindungan, Pengembangan dan Pemanfaatan BPCB Sumatera Barat menekankan, dalam kajian Cagar Budaya perlu menemukan nilai penting apa saja yang terdapat pada Pulau Basing, baik itu signifikasi kesejarahan, arkeologis, arsitektur dan tekonologi konstruksi, kebudayaan, hingga ekonomi.

“Potensi Cagar Budaya yang terdapat di Pulau Basing memungkinkan menjadikannya sebagai destinasi wisata budaya. Tinggal pengembangan apa yang dapat diselaraskan, dengan tetap melestarikan tinggalan budaya. Untuk itu zoning mesti dilakukan, sehingga luasan masing-masing zona terukur,” ujarnya.

Senada dengan hal tersebut, Koordinator Kelompok Kerja Pengembangan dan Pemanfaatan BPCB Sumatera Barat sekaligus Ketua Tim Kajian Pelindungan kali ini, Yusfa Hendra Bahar, menjelaskan,

“Kajian Pelindungan ini menjadi pertanggungjawaban ilmiah terkait pelaksanaan pelindungan Pulau Basing kedepannya. Potensi yang diidentifikasi tentu memberikan peluang dalam hal pengembangan dan pemanfaatannya, tidak dapat diabaikan serta terbuka pula kesempatan bagi berbagai pihak untuk terlibat. Namun demikian, potensi besar bagi pengembangan dan pemanfaatannya tergantung pada kemampuan Cagar Budaya untuk tetap bertahan dan lestari.”

Kegiatan Kajian Pelindungan ini juga menerapkan metoda test pit excavation sebagai pembuktian arkeologis. Ahli Arkeologi, Lukas Partanda Koestoro, yang turut terlibat dalam kegiatan ini dalam paparannya mengatakan pentingnya Kajian Pelindungan pada objek-objek Cagar Budaya lainnya di Indonesia. Khususnya potensi Cagar Budaya yang terdapat di Pulau Basing, ia menilai berpotensi untuk dikembangkan dan dimanfaatkan bagi kepentingan peningkatan ekonomi masyarakat setempat.

“Setiap upaya pelestarian pada situs cagar budaya tentunya harus memenuhi kaidah akademis, antara lain melalui kajian arkeologis yang metodologis dan sistematis,” ujarnya

Pelestarian Cagar Budaya berbasis mustahil akan dapat bergulir tanpa adanya dukungan penuh dari pelbagai pihak. Bahkan peran utama ada pada masyarakat, khususnya yang berada di sekitar keletakan objek. Sebab pada dasarnya, tinggalan Cagar Budaya adalah milik masyarakat. Nilai-nilai dari tinggalan tersebut, tak dapat disangkal, adalah bukti nyata atas serangkaian perjalanan panjang dengan pelbagai pola dan proses pembentuk hari ini yang dilahirkan oleh masyarakat pada masa tersebut. Sehingga, menjadi sebuah kemutlakan bahwa Cagar Budaya merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari masyarakat pada khususnya, maupun wilayah sekitar pada umumnya. Untuk itu, pelestarian terhadap objek Cagar Budaya bukan hanya menjadi sebuah keniscayaan yang dikekang oleh aturan-aturan semata, namun upaya pelestarian terhadap tinggalan masa silam tersebut semestinya terlahir dalam diri siapa saja. Mempertahankan fisik Cagar Budaya dan nilai-nilainya hendaknya menjadi kesadaran manusia yang sejatinya hidup dari dan di atas landasan kebudayaan.

Kunjungi, Lindungi, Lestarikan.

Save our Heritage!

Leave a Reply:

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.